HFIS
PT. SARANA MULTIGRIYA FINANSIAL (PERSERO)

Kegiatan Usaha

PT. SARANA MULTIGRIYA FINANSIAL (PERSERO)

Tugas SMF sebagaimana tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor 1 tahun 2008 juncto 19/2005, adalah membangun dan mengembangkan Pasar Pembiayaan Sekunder Perumahan (PPSP). Syarat utama membangun PPSP yakni adanya pasar pembiayaan perumahan atau pasar primer yang kuat dan efisien sebagai landasan berdirinya PPSP agar tidak rentan terhadap gejolak ekonomi dan keuangan. Membangun 'pasar', sedikitnya diperlukan adanya:

  1. Pihak yang mau menjual hak tagih KPR, yakni lembaga penyalur KPR seperti bank
  2. Pihak yang mau membeli efek berbasis KPR yang diterbitkan dari transaksi sekuritisasi yakni investor terutama Dana Pensiun dan Perusahaan Asuransi
  3. Regulasi yang mendukung terjadinya transaksi yang efisien
  4. Volume portfolio KPR berkualitas yang memadai untuk menjamin terjadinya transaksi yang berkesinambungan dikemudian hari.

'Pasar' baru akan terbentuk, jika transaksi bisa terjadi berulang kali dalam volume yang semakin besar dan dalam waktu yang semakin pendek.

Keempat persyaratan ini saat ini belum sepenuhnya tersedia. Oleh karena itu maka dalam upaya membangun 'pasar', langkah awal adalah mengetahui terlebih dahulu kondisi pasar pembiayaan KPR/ pasar primer yang telah ada serta sejauh mana peraturan yang ada dapat mengakomodir dilakukannya transaksi. Ternyata diketahui bahwa hanya sedikit bank yang ingin menjual tagihan KPR, hanya sebagian kecil investor yang berkenan membeli efek. Masih diperlukan regulasi agar terjadinya transaksi lebih efisien masih diperlukan volume KPR yang standar dan berkualitas. Dengan kondisi seperti ini maka SMF menyusun model transaksi yakni sekuritisasi untuk bank yang sudah siap untuk menjual tagihan KPR dan fasilitas pinjaman untuk bank yang masih ingin memperbesar volume portfolio KPR-nya.

SMF terus berupaya mendorong dan memfasilitasi agar keempat syarat tersebut di atas terpenuhi. Karena transaksi baik pinjaman maupun sekuritisasi masih relatif baru, maka pada awalnya SMF ikut sebagai pihak dalam setiap transaksi dan secara bertahap, sejalan dengan meningkatnya pemahaman manfaat dari ikut bertransaksi, maka SMF akan mengurangi kegiatan sebagai pihak dalam transaksi dan selanjutnya akan lebih fokus pada kegiatan sebagai guarantor. Dengan demikian dapat dikatakan peran SMF akan berevolusi mengikuti kematangan pemahaman pelaku pasar.

Ringkasan Kegiatan

Kegiatan utama SMF mendorong terciptanya pasar primer yang efisien dan kuat sebagai landasan berdirinya pasar sekunder serta mendorong bank penyalur KPR untuk melakukan efisiensi dengan cara menjual hak tagih KPRnya melalui transaksi sekuritisasi sehingga dapat menyalurkan KPR dengan bunga fixed dengan jangka waktu yang lebih panjang.

Kegiatan usaha mencakup :

  1. Memfasilitasi transaksi sekuritisasi
  2. Menyediakan fasilitas pinjaman
  3. Menyediakan Program Pelatihan
  4. Menyediakan standar dokumen KPR
  5. Menyediakan buku saku untuk konsumen
  6. Mendorong dan memfasilitasi lahirnya produk KPR baru termasuk KPR iB
  7. Menawarkan EBA dan Surat utang sebagai alternatif investasi yang aman dan menguntungkan
  8. Menciptakan produk pasar modal berbasis KPR yang dapat menjadi alternatif investasi.
Download PDF : Kegiatan Usaha
×